Selamat Datang di Blog Sastra Remaja 11. Silahkan membaca artikel sastra menarik yang kami sajikan. Jika ingin mengcopy sertakan link blog ini. Dan jangan lupa untuk meninggalkan komentar demi membangun blog ini.

Sistem Pulang Sekolah

Foto: Dokumen Pribadi
Sistem Pulang Sekolah 
Oleh: Kanugrahan Akbar S.P

            Dimanapun kalian berada, siang, sore, malem pokoknya selamat pagi aja deh. Biasanya kan pagi itu identik dengan semangat, nah kapapun kalian baca tulisan ini dengan sapaan selamat pagi aku harap bacanya semangat. Hehe, basi. Oh ya, kenalan dulu ah. Aku admin baru nih di blog ini. Maklumi aja ya kalo tulisannya acak-acakan. Masih dalam rangka belajar. Nama, udah di sebutin noh di bawah judul. Eits, jangan disangka cowok, cewek nih. Salam kenal ajalah, biar cepet. Yang lain-lain bisa kontak me di kanugrahanakbar1@gmail.com. Kalo blog pribadi masih dinonaktif. Siapa yang nanya? Promosi mode on.
            Oke, langsung aja ke tema yang mau diangkat. Barbel kale diangkat. “Sistem pulang sekolah.” Memangnya ada apaan sih di sistem pulang sekolah kita? Apa lagi yang mau dibahas selain jam pulangnya. Kenapa aku ambil tema ini?
awalnya nih, rencananya aku mau ikut lomba cerpen degan setting korae. Tapi, karena aku sama sekali nggak tau tentang korea. Mau nanya ke temen juga males, nanti yang ada jawabnya kesana-kemari. Alhasil aku memutuskan untuk browsing abis-abisan sekalian nambah pengetahuan lah. Apa sih yang bisa korea banggain selain artis-artis mereka, uh malesin.
            Setelah browsing, banyak banget nih yang aku dapet. Tapi yang paling menarik menurutku sistem pulang sekolah di korea. Eh, tenang aja ... ini cuma sebagai pembanding doang, yang bakalan aku bahas nanti tentunya Indonesia tercinta ini. First wow for me, aku merasa malu menjadi pelajar yang biasa-biasa aja. Pelajar yang sering kelimpungan mengatur waktu. Sistem pulang sekolah di korea bener-bener horor. Gila aja tuh, sama-sama mulai jam 07.00 kayak di Indo tapi pulangnya bhee. Anak SD kelas 6 pulangnya sore sekitar jam 5, Anak SMP pulangnya jam 7 malem, nah anak SMA nih jam 10 malem. Bayangin tuh, jam segitu kayaknya aku udah tidur nyenyak mereka masih pada belaja. Jam 10 itu baru pulang sekolahnya belum kalo tambah bimbel, mereka pulang jam 12, di rumahnya masih harus ngerjain tugas sekolah, kapan tidurnya ya ... Butek, butek deh itu fikiran.
Dari hal ini, banyak remaja korea yang tertekan. Terutama kalo mau ujian, makanya angka bunuh diri di korea juga tinggi. Sisi positif ada, sisi negatif juga ada. Nah, bagaimana dengan Indonesia sendiri. Aku jadi inget nih, pejalaran bahasa indonesia kemarin. Ada semacam materi debat gitu, kebetulan aku ikutan jadi yang debat, bukan yang menyaksikan plus buat laporan. Nah dari kelompok debatku sendiri mengambil tema kebijakan pulang lebih awal. Nggak tau deh itu tema, dapet dari mana. Nentiunnya aja mendadak, asal ceplos aja yang penting ada tema, gitu perkiraan awalnya. Dan, apesnya aku ikutan yang pro alias mendukung. Tahu dong, mau kayak gimana nanti yang terjadi aku harus mendukung adanya kebijakan pulang lebih awal.
            Namanya juga debat, ada yang pro dan kontra. Pertama kali moderator membuka debat, nyebutin temanya. Satu kelas langsung rame banget, jelas saja mereka memihak di pro. Siapa coba yang nggak mau pulang lebih awal. Walaupun banyak pendukungnya menurutku enakan jadi kontra, tinggal nyari celah kelemahan pro dan pasang senyum devil ngeliat pro kualahan menjawab. Oke, itu hayalan, mati idup juga aku udah takdirnya bertahan bukan menyerang.
Setelah hari ini aku baca tentang sistem pulang sekolah di korea, aku jadi ngebayangin lagi itu debat yang nggak bakalan pernah aku lupakan. Secara, guru bahasa indonesiaku yang seharusnya jadi penengah justru mojokin aku. Maksa gitu kalo harus aku yang jawab, bukan temen di sebelahku yang juga pro. Dan, ternyata dia ngerjain aku. Dalam rangka hari ulang tahunku, aduh mereka kok segitunya ya. Padahal hari ulang tahun itu menurutku adalah hari yang biasa aja.
Stop, kembali ke topik. Jadi melebar kan, nggak ada pagernya sih. Nah, waktu debat itu pokonya aku terus bertahan dengan kebijakan pulang lebih awal. Alasannya, belajar itu bukan cuma di sekolahan. Belajar bisa dimana saja, dunia luas men. Kalo setiap harinya kita belajar di kelas mulu, nanti kaget lagi waktu terjun di masyarakan luas. Jadi, pengalaman di dunia luar itu penting, bukan cuma di dalem kelas. Selain itu kalo kita bejar terus menerus dengan materi ini itu yang ada otak stres, frustasi dan berdampak dengan budaya sekolah mencari nilai bukan ilmu. Ya itu, saking stresnya otak kan bikin males kita belajar kalo mau ada ulangan. So, halalin aja segala cara buat dapetin nilai toh sekolah yang dibutuhin nilai. Makanya, pulang lebih awal itu perlu banget buat merefresh otang dan mengisinya dengan hal nyata bukan cuma teori. Kalo nyata kan nggak ada nilai, yang ada bener-bener ilmu.
Nah yang paling bikin aku nganga waktu baca sintem pulang sekolah di korea itu karena inget kata-kata temen seperjuanganku alias sama-sama mempertahankan pro. Waktu itu ada audiens alias penonton yang diberi kesempatan nyelak “Kata Bu Erni (guru bahasa jawa), belajar itu butuh pengorbanan. Jadi, kalo pengen indonesia maju ya pelajar harus mau berkorban untuk terus belajar di sekolah. Nggak usah peduliin waktu.” Sok banget nih, coba aja kalo sekolah beneran dipulangin awal yang nyelak ini juga pasti ikut kegirangan. Haha, untung temen seperjuanganku ini nggak mau kalah bawa nama guru juga “Kata Pak Narno (guru pkn), cuma di indonesia aja yang pulang sekolahnya sampai jam 2. Negara maju saja pulang sekolahnya dibatasi cuma sampai setengah hari.”
Jangan-jangan Pak Narno salah nih, korea pulang sekolahnya jam 10 malem Pak. Haha, untung aja yang nyelak tadi nggak tau hal ini. Aman deh. Sssttt, aku juga baru tahu sekarang.
Jadi intinya, kita yang sebagai pelajar-pelajar muda Indonesia, harus bisa mensikapi semua hal dengan baik. Nggak ada yang perlu dirubah dari sistem pulang awal, yang harus dirubah adalah bagaimana cara kita memanfaatkan waktu yang ada. Jadikan cerita sistem pulang sekolah di korea sebagai benih semangat kita. Mereka saja belajar sampai jam 12 lebih, apa yang sudah kita lakukan selama ini? nggak ada hal di dunia ini yang bisa di dapat dengan mudah tanpa adanya usaha keras. Kalo pengen jadi pelajar yang benar-benar benar pelajar ya belajarlah semaksimal mungkin. Toh, kewajiban pelajar kan belajar.
Musnahin tuh rasa malas yang dateng, padahal baru jam pelajaran pertama. Mau jadi apa kalo kerjaan kita cuma malas-malasan? Lebih baik lelah sekarang daripada harus kelimpungan di masa depan. Kapanpun kita pulang sekolah, manfaatkan waktu untuk belajar. Seperti yang aku katakan tadi, belajar bukan hanya di sekolahan tapi dimanapun. Kejadian-kejadian kecil dalam hidup penuh dengan pembelajaran. Dan tak ada yang sia-sia jika kitamemahami diri kita sedang belajar.
Untuk mengakhiri postingan kali ini aku pengen berbagi motto dari klub kecilku. Klub yang sampai sekarang masih terus berusaha belajar dan meman faatkan waktu dengan baik. Secara, kumpulnya tiap pulang sekolah satu minggu sekali, kadang hari minggu juga, dan yang paling sering kumpul ketika liburan semester, tiap hari. Tapi ngumpulnya bukan cuma ngbrol doang, pokoknya ada aja proyek yang dikerjain. Nggak peduli deh sama yang namanya capek, motto nya aja “Lelah adalah konsekuensiku dan tidak menyerah adalah sebuah pilihan”.  Agenda rutin tahun ini klubku masih mengelola budidaya jamur di lahan kosong sekolah. Hehe, latihan jadi pengusaha gitu. Kalo agenda dadakannya banyak, lihat kalender libur pasti ada yang dilakuin.
Salam hangat, penuh semangat. Jangan bosen ya baca tulisanku yang acak-acakan ini. Karena admin, ya kalian terima aja bakalan sering  ketemu sama tulisnku yang nggak bakalan bisa fokus. Pasti sampai kemana-mana dan panjang lebar banget. Makasih udah nyempetin baca, nyempetin berkunjung. Tingkatkan minat baca remaja Indonesia.
Maapin ye kalo ada yang salah ketik, nggak nyambung atau begimane. Pan aye cuma berbekal spontanitas kayak orang curhat gitu. Sugeng siang ...
 

3 komentar:

  1. Semoga anda selalu sukses, dan terimakah untuk informasi yang bermanfaatnya sangat membantu

    Obat Menghilangkan Benjolan Wasir
    Obat BAB Berdarah

    BalasHapus
  2. jadi teringat masa-masa sekolah gan

    terima kasih infonya ,,salam sukses

    BalasHapus

Silahkan berkomentar dengan menggunakan tata cara berkomentar dengan baik dan benar.
*Berkomentar dan bertanya sesuai dengan topik artikel.
*Dilarang berkomentar dengan kata-kata yang mengandung SARA, porno, kotor.
*Dilarang mempromosikan web/blog anda.
*Dilarang mencantumkan link hidup pada komentar.
*Dilarang SPAM!!!

Jika anda melanggar. komentar akan kami hapus.
Terima kasih. :)

 
| Copyright © 2012 | Menulis Karya Sastra | All Rights Reserved SR11 | Design by Yulianto Wibowo SR11 | Powered by Blogger |